Asuransi by Christina lie

Pegawai asuransi 1.1M sebulan? 

Wajar kok ini. Tahun 2006 gw pernah jadi agen asuransi Allianz.. cuma 2 bulan, dapet 14 klien. Trus stop. 

Gw dapet 3-4 juta/bulan selama 2 taon pertama. 

Cuma 2 bulan loh ini kerjanya..tapi passive income 2 taon segitu tiap bulannya.

----

Jadi kalo dulu itu.. ya gw gak ngerti deh ya kalo sekarang itungan komisinya berapa.

Agen dapet 20% commission dari premi yang dibayarkan oleh kliennya selama 2 tahun, diluar yang dialokasikan buat "tabungan" unit linknya.. 

CMIIW ya, secara gw juga dah rada lupa istilahnya. 

Jadi misalnya angsuran dia 500rb/bln, yang buat proteksi jiwa & kesehatannya misal 300rb, dan 200rbnya itu utk tabungannya.

Maka gw disaat itu akan dapet komisi 20% dari 300rb yaitu 60ribu rupiah per bulan selama 2 tahun pertama.

Tapi kalo si klien cuma rutin bayarnya setaon, gw pun cuma dapetnya setaon. Kalo dia baru bayar 2 bulan eh terus gak bayar-bayar lagi, ya gw dapetnya cuma 2 bulan. 

Namun kan angsuran proteksi itu biasanya diset di 10 tahun. Jadi mayoritas klien biasanya rutin ngangsur tuh sampe ya 10 tahun.

Dan kalo gw udah setahun gabung jadi agen, gw boleh rekrut down line dibawah gw.. punya kaki dibawah gw.

Itupun gw juga harus lulus ujian sertifikasi jenjang  selanjutnya,  jadi dari jabatan agen newbie yang di kantor gw dulu disebutnya Financial Consultant. Kalau naik level, disebutnya Business Partner. BP boleh punya down line, dan dapet komisi 5% dari premi kliennya si down line ini selama 2 taon juga seinget gue.

-----

Sekali lagi ini duluuu yaa..

Setau gw sekarang ini klien gak bisa pilih dari 500rb yang dia setor itu, berapa yang mau dialokasikan ke unit link, jadi kayak auto ngeset aja. 

Untuk besaran komisi para agen asuransi jaman sekarang juga gw gak tau.

Dan antara asuransi A dan B juga mekanisme komisinya gw rasa beda-beda.

---

Senior-senior gw di kala itu, ya beneran ada yang sampe kasih liat buku tabungan mereka, bisa dapet 500-700jt/bulan.

Jaman belum heboh medsos loh itu, dan bisa dapet duit segitu. 

Jadi gue mah gak heran kalo ada Agen dengan income 1,1M per bulan.

---

Kenapa gw mau jadi agen disaat itu?

Ya karena duit lah πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚. Gak muna gue mah.

Usia 24 disaat itu, pikirannya mah ya masih duit melulu. 

Apalagi gw dulu itu ambisiusnya luar biasa.

Mulai dari tukang kaca, tukang servis AC sampe tukang servis mesin cuci yang dateng ke rumah gw, pas lagi servis AC dan mesin cuci gw aja.. gw prospek πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ€£.

Alasan stopnya?

Capek ! Hahahaha

Belon siap jadi self employed.

Weekend aja otak gw gak bisa shutdown..

Mikirnya 

"Kalo gw gak prospek, gak dapet duit neh"

---

Tapi meskipun tujuannya itu duit.. gw menganggap jadi Agen asuransi itu pekerjaan mulia.

Bantu menyadarkan orang pentingnya proteksi diri.

Ibarat nabung 500rb/bulan di bank.

10 taon 60 juta.

Tapi yang namanya sakit kritis, siapa yang bisa tau kapannya.

Amit amit pas 10 tahun kita nabung di bank,

Eh sakit.. kena biaya RS sampe 60 juta..

Amblas dong duit tabungannya.

Jadi selama ini nabung cape-cape yang tadinya buat tujuan biaya pendidikan anak kalo dah gede..

Eh ternyata malah nabung buat bayar dokter dan RS.

Sementara kalau dari usia 20an dia "nabung" di asuransi 500rb/bln..

10 taon kemudian dia sakit.. tabungan 60 jtnya tetep utuh.. asuransi keluarin deh tuh 250 jt buat bayar RS dan dokter.

Eh ternyata sakitnya bikin jadi disable.. keluar lagi uang pertanggungannya, sesuai kategori diasability yg ditanggung polisnya 

Amit-amit lagi sakitnya berujung pulang ke Tuhan.. keluar lagi 250 jt yang bisa menjadi warisan buat anak dan pasangan yg ditinggalkan.

"Lah terus kalo gw gak sakit, rugi dong"

Gini loh.. setuju dong kalo semua orang pasti mokat pada waktunya.

Dan biasanya sebelum mokat, sakit kritis dulu..

Ya keluar juga kan uang pertanggungannya.

---

Malah ada neh ya, satu klien dari temen sesama newbie waktu jadi agen, baru sebulan bayar, eh kecelakaan motor dan akhirnya berpulang.

UP disability 250 jt dan UP jiwa 250jt langsung keluar. 

Bini dan anaknya sampe bawain temen gw itu bingkisan hampers dan pelukin dia sebagai ucapan terima kasih. 

Karena mereka ini bukan dari keluarga yang berada, tapi suaminya yang kerja sebagai ojek pangkalan bisa tau-tau beli premi 300rb/bulan, sebulan sebelum berpulang. 

Dulu itu kalo bayar 500rb dengan alokasi 300rb proteksi dan 200rb unit link, UP-nya sekitar 250 jt kalo si klien usianya masih 20an.

Well,

Begitulah pola pikir gw saat itu, dimana menurut gw jadi agen asuransi itu ya nolongin orang.

Anyway dulu kan juga belum ada BPJS.

---

Hingga akhirnya di 2009-2011 gw pun kerja di perusahaan asuransi, bukan sebagai agen, tapi di back officenya.

Gw makin melek dengan manfaat-manfaat asuransi.

Sampe gw sendiri, laki gw, anak-anak gw, masing-masing punya asuransi dari 3 perusahaan berbeda.

---

Kita terlalu sibuk ngejar dunia, sampe lupa menyiapkan kematian.

Minimal kalo sampe berpulang.. 

Ya jangan sampe nyusahin keluarga yang ditinggalkan.

---

Buat yang punya pengalaman buruk dengan perusahaan asuransi,

Biasanya karena:

1. Kliennya males baca buku polis yang tebel itu, apa aja yang ditanggung, UP akan keluar kalau kondisinya apa.

2. Pas daftar polis juga gak jujur, aslinya merokok bilangnya nggak merokok.. giliran sakitnya karena paru-paru ya gak ditanggung laa.. karena kalau dari awal jujur ngerokok, maka sakit yang berkaitan akibat merokok pasti akan masuk pengecualian.

3. Agennya koplak.. jualan mimpi yang too good too be true macem "liat nih pak, kalo bapak nabung 500ribuu aja per bulan nih pak, di tahun ke 8 bapak bisa punya tabungan yang bisa bapak tarik 100 juta, nanti di tahun ke 10 bapak gak usah bayar premi lagi paakk.. "  

Haizz yang dikasi liat cuma skenario terbaiknyaaa aja meluluuuuu, risiko ini itu gak disebutin

terus juga kliennya yang tipe males baca polis, lengkaplah sudah..

Sekalinya tidak sesuai ekspektasi, yang disalahin siapa? Ya perusahaan asuransinya.

Agennya mah dah gak tau kemana, lenyap aje.

----

Ya begitulahhh..

PS: Btw jangan tanya gw seputar asuransi ya, soalnya gw juga udah gak update πŸ˜‚πŸ˜‚.

Posting Komentar untuk "Asuransi by Christina lie"